21 Oktober 2011

Ciri-Ciri Karakter Bangsa Indonesia

Mochtar Lubis (1986)

Ciri pertama:
manusia Indonesia adalah munafik dan hipokrit. Berpura-pura, lain
di muka lain dibelakang. Ciri ini nampaknya masih menjelaga pada wajah kita.
Kita semua mengutuk korupsi, tetapi kita terus saja melakukan korupsi dan dari
hari ke hari korupsi bertambah besar saja. Para pejabat yang di muka berkata
sebagai orang yang terbuka dan berfikir positif, tetapi setiap hari selalu
ngedumel ke sana kemari. Ciri orang yang suka ngedumel adalah bukti adanya sikap
hipokrit terhadap apa yang ia akui sebagai orang yang terbuka. Di siang hari ia
berbicara dan mengakui dirinya sebagai orang yang berfikir positif, tetapi di
sore hari ia terus menerus berperasangka buruk terhadap orang lain hingga
memuncak menjadi fitnah.

Ciri kedua:
segan dan enggan bertanggung jawab atas perbuatannya, putusannya, kelakuannya, atau pikirannya. Kata-kata "bukan saya" adalah kalimat yang cukup populer di mulut manusia Indonesia. Manusia macam ini selalu berusaha meminta dukungan orang lain ketika akan bertindak sesuatu. Ketika ada orang yang mendukung pendapatnya, barulah ia akan melakukan keputusannya. Ketika di akhir cerita ternyata keputusannya salah, maka ia akan menyalahkan orang lain sebagai kambing hitam. Ia akan berkata "ini bukan keputusan saya", tetapi keputusan itu adalah berdasarkan kesepakatan bersama. Ia berkelit dan tidak mengakui terhadap keputusan yang diambilnya tadi. Sebaliknya jika keputusannya ternyata benar, maka ia akan berbangga diri. Ia akan berkata kepada semua orang, bahwa tindakannya merupakan keberhasilan dirinya sendiri (tanpa ada peran dari orang lain). Ciri lain dari orang yang tidak bertanggung jawab adalah selalu memberi motivasi kepada orang lain agar lebih bekerja lebih giat, sedangkan urusan keuangan dan atau yang menyangkut keuntungan akan diurus oleh dirinya sendiri
dengan tidak transparan sebagaimana mestinya.

Ciri ketiga:
berjiwa feodal. Dalam hubungan organisasi kepegawaian masih nampak jelas. Para istri komandan, istri gubernur, atau istri ketua secara otomatis akan menjadi ketua darma wanita. Pemilihannya bukan berdasarkan kecakapan tetapi berdasarkan feodalisme. Ciri feodal masih tampak di berbagai kalangan pemimpin, misalnya ingin selalu diangung-agungkan, diacungi jempol, dipuji-puji, atau "dijilati". Jika ada bawahan yang berbeda pendapat apalagi menentang perintahnya maka dianggap berusaha menjatuhkan kedudukannya. Sifatnya kekanak-kanakan dalam memandang makna kerjasama. Contohnya, jika ada anak buahnya (kebetulan) tidak mengikuti satu kali rapat dinas maka dianggap tidak setia terhadap dirinya dan menjadi catatan pribadinya dalam waktu yang sangat lama.

Ciri keempat:
berwatak lemah. Manusia Indonesia kurang kuat mempertahankan keyakinannya. Jiwa lemahnya disebabkan oleh rasa takut kehilangan kedudukan dan jabatannya. Lebih baik mengorbankan keyakinan atau pendapatnya daripada harus kehilangan jabatannya. Watak yang lemah jika menjadi pemimpin tidak pernah terus terang, tidak tegas, dan selalu mengharapkan agar anak buahnya selalu mengerti terhadap keinginan dirinya. Jika anak buahnya tidak mengerti saja (tidak melakukan apa yang dikehendakinya), ia akan menggerutu atau ngedumel tetapi tetap tidak berani terus terang. Enggan menegur bawahan tetapi meminta setiap orang agar mengerti terhadap keinginannya. Jika sudah kronis, pemimpin macam ini akan selalu tidak bisa menahan diri. Berbicaranya bernuansa fitnah dan cenderung berfikiran negatif kepada setiap orang.

Ciri kelima:
Paranoid (yaitu ketakutan yang tidak beralasan) terhadap sesuatu yang belum terjadi. Dengan jiwa yang paranoid, ia akan berusaha mempertahankan kedudukannya dengan mencurigai setiap orang. Kalau perlu diwaspadi dengan ketat, diikuti gerak-geriknya, dan jika ada kesempatan akan memfitnahnya. Jiwa paranoid muda dibaca dari karakter yang sangat ketakutan jika jabatannya hilang dan diakhir masa jabatannya akan jatuh ke dalam lembah post power sindrome. Selain itu, biasanya suka kasak-kusuk dan mencela orang lain jika ia merasa gagal meraih apa yang diinginkannya.

Ciri kenam:
Wajah lapar atau muka lapar. Ciri orang lapar sangat jelas nampak dari kata-kata dan perilakunya. Pada saat susah, kata-katanya mengais-ngais ingin memperoleh belas kasihan. Pada saat dipercaya menjadi pemimpin, ia akan membuat susah anak buahnya. Cenderung pelit. Mengukur harga orang lain dengan harga terendah dirinya. Menunda pembayaran honor anak buahnya, dan pada saat anak buahnya sempoyongan kesusahan ia seolah-olah menjadi "dewa penolong" yang baik hati. Perilakunya serakah dan ingin menang sendiri. Teman dekat (kalau perlu) dikorbankan untuk kejayaan pribadinya. Wajahnya sangat haus kekuasaan dan juga kekayaan.

Adakah ciri ini pada Anda?
Selamat ! Anda memang orang Indonesia !

Tidak ada komentar: